HEAVENOUS

Bernazar (Vow)

Posted on: June 29, 2015

Shalom!
Tahun  ini  adalah  Tahun  Pelipatgandaan  Mujizat,  tetapi  berapa  banyak  dari  kita  belum  menikmatinya? Inilah  satu  langkah  iman  yang  harus  kita  lakukan  dalam  ‘mempercepat  pelipatgandaan  mujizat’,  yaitu bernazar.  Pengkhotbah  5:3  berkata  “Kalau  engkau  bernazar  kepada  Allah,  janganlah  menunda-nunda menepatinya,  karena  Ia  tidak  senang  kepada  orang-orang  bodoh.  Tepatilah  nazarmu.”  Nazar  adalah  janji iman/janji  kudus  di  hadapan  Tuhan  Yesus.  Hal  ini  berarti  hanya  orang-orang  yang  beriman  kepada  janji Allahlah  yang  bernazar.  Nazar  menjadi  janji  kudus,  karena  Allah  menguduskan  dengan  Firman-Nya  dan  Allah adalah  Allah  yang  tepat  janji.  Ketika  kita  mengucapkan  nazar,  kita  sedang  memberikan  otoritas  kepada  Tuhan untuk  melakukan  sesuatu  yang  luar  biasa  dalam  hidup  kita  dengan  cara-Nya  yang  supranatural  di  waktu sekarang.  Prinsip  Alkitabiah  tentang  nazar  adalah  kita  bisa  dipercaya  bahwa  jika  Allah  memberkati  kita,  maka kita  akan  menepati  janji  kita  kepada  Allah.  Di  dalam  sebuah  nazar,  ada  hal-hal  yang  kita  tidak  bisa melakukannya  tetapi  Tuhan  sanggup  melakukannya.  Orang  yang  bernazar  adalah  orang  yang  bijak  dan  pasti akan  menerima  berkat-berkat  yang  istimewa,  sebab  dalam  nazar  ada  keinginan  untuk  mendahulukan  Tuhan.
Mengapa  kita  bernazar?  Karena  Allah  ingin  mempercepat  berkat  yang  nanti  menjadi  sekarang,  Tuhan menghendaki  agar  kita  lebih  cepat  mengalami  mujizat  yang  kita  perlu,  karena  ada  janji  berkat  Allah  bagi  orang yang  bernazar.  “Jikalau  engkau  berdoa  kepada-Nya,  Ia  akan  mengabulkan  doamu,  dan  engkau  akan membayar  nazarmu.  Apabila  engkau  memutuskan  berbuat  sesuatu,  maka  akan  tercapai  maksudmu,  dan cahaya  terang  menyinari  jalan-jalanmu.”  (Ayub  22:27-28)
Lalu,  kapan  kita  bernazar?
1)  Waktu  diberkati  (contoh:  Daud).  Mazmur  116:12-14  berkata  “Bagaimana  akan  kubalas  kepada  TUHAN segala  kebajikan-Nya  kepadaku?  Aku  akan  mengangkat  piala  keselamatan,  dan  akan  menyerukan  nama TUHAN,  akan  membayar  nazarku  kepada  TUHAN  di  depan  seluruh  umat-Nya.”  ‘membayar  nazar’  tidaklah selalu  soal  uang,  hal  tersebut  bisa  jadi  berupa  memberi  waktu  khusus  untuk  Tuhan  atau  bahkan  memberi diri  untuk  melayani  di  ladang  Tuhan  sepenuh  waktu.  Ketika  kita  bernazar  untuk  mengutamakan  Tuhan lebih  dari  segala  berkat-berkat  yang  kita  miliki  (tak  malu  mengakui  Tuhan  Yesus  di  depan  umum/’crazy  for Jesus’),  maka  Allah  akan  memberkati  kita  lebih  berlimpah-limpah  (mengalami  terobosan).
2)  Waktu  dalam  krisis.  Tidak  ada  seorang  pun  yang  menghendaki  terjadinya  krisis,  namun  salah  satu  krisis dialami  oleh  anak  Tuhan  ketika  kita  lari  dari  panggilan  Tuhan  (contoh:  Yunus).  “Orang-orang  itu  menjadi sangat  takut  kepada  TUHAN,  lalu  mempersembahkan  korban  sembelihan  bagi  TUHAN  serta  mengikrarkan nazar.”  (Yunus  1:16)  “Tetapi  aku,  dengan  ucapan  syukur  akan  kupersembahkan  korban  kepada-Mu;  apa yang  kunazarkan  akan  kubayar.  Keselamatan  adalah  dari  TUHAN!””  (Yunus  2:9)  Melakukan  disiplin  rohani (puasa,  membaca  Alkitab,  menjadi  saksi  Kristus,  menginjil,  dll)  bukan  hanya  kewajiban  hamba  Tuhan  saja, tetapi  semua  murid  Kristus.
3)  Waktu kehilangan  segalanya.  Hal  terburuk  adalah  ketika  kita  hampir  kehilangan  nyawa  kita  sendiri,  dimana kita  mungkin  tak  diberi  kesempatan  untuk  memperbaiki  diri  lagi  (contoh:  raja  Hizkia).  Yesaya  38:18-20 berkata  “Sebab  dunia  orang  mati  tidak  dapat  mengucap  syukur  kepada-Mu,  dan  maut  tidak  dapat  memujimuji  Engkau;  orang-orang  yang  turun  ke  liang  kubur  tidak  menanti-nanti  akan  kesetiaan-Mu  [ingat: sebagai  murid  Kristus  kita  tidak  boleh  mendoakan  arwah-arwah  orang  yang  telah  meninggal].  Tetapi hanyalah  orang  yang  hidup,  dialah  yang  mengucap  syukur  kepada-Mu,  seperti  aku  pada  hari  ini;  seorang bapa  memberitahukan  kesetiaan-Mu  kepada  anak-anaknya.  TUHAN  telah  datang  menyelamatkan  aku! Kami  hendak  main  kecapi,  seumur  hidup  kami  di  rumah  TUHAN.”  
4)  Waktu  tidak  punya  apa-apa  (contoh:  Yakub).  Kejadian  28:20-22  berkata  “Lalu  bernazarlah  Yakub:  “Jika Allah  akan  menyertai  dan  akan  melindungi  aku  di  jalan  yang  kutempuh  ini,  memberikan  kepadaku  roti untuk  dimakan  dan  pakaian  untuk  dipakai,  sehingga  aku  selamat  kembali  ke  rumah  ayahku,  maka  TUHAN akan  menjadi  Allahku.  Dan  batu  yang  kudirikan  sebagai  tugu  ini  akan  menjadi  rumah  Allah.  Dari  segala sesuatu yang Engkau berikan kepadaku akan selalu kupersembahkan sepersepuluh kepada-Mu.””

Category

%d bloggers like this: